Beranda Nasional Ini Langkah Polri Antisipasi Potensi Bencana Hidrometeorologi

Ini Langkah Polri Antisipasi Potensi Bencana Hidrometeorologi

oleh Didi

NTMC POLRI – Polri telah menyiapkan sejumlah langkah antisipasi dalam menghadapi perubahan musim dan terjadinya bencana alam di Indonesia. Seusai dengan prediksi yang telah disampaikan pada bulan Oktober sampai dengan November merupakan awal musim hujan yang disertai peningkatan akumulasi curah hujan akibat La Nina dan diprediksi puncak musim penghujan akan berlangsung pada bulan Januari sampai dengan Februari 2021

Dalam hal ini, Kapolri Jenderal Polisi Drs. Idham Aizs, M.Si., melalui Kabaharkam Polri, Komjen. Pol. Drs. Agus Andrianto, S.H., M.H., mengeluarkan sejumlah instruksi untuk seluruh jajaran Polri melalui Surat Telegram dengan nomor ST/3147/XI/Ops.2.1./2020 yang ditandatangani atas nama Kapolri oleh Kabaharkam Polri, selaku Kaopspus Aman Nusa II-2020 tanggal 5 November 2020.

Untuk lebih jelasnya, berikut isi dari surat telegram tersebut diantaranya :

Berkaitan dengan itu, para Kapolda diperintahkan untuk:

1. Melakukan koordinasi, kolaborasi, dan komunikasi dengan Pemda, TNI, BPBD, serta stakeholder lainnya untuk memetakan daerah rawan bencana serta menyiapkan Renpam, Renkon mengacu struktur penanggulangan bencana (disaster management), Rengar, Posko-posko bencana, serta melaksanakan tactical floor game (TFG) terkait dengan penanggulangan bencana alam termasuk fasilitas penampungan korban bencana alam dan dapur umum.
2. Melaksanakan simulasi penanganan bencana bersinergi dengan TNI, Pemda, BPBD, dan stakeholder lainnya (dalam pelaksanaan dipimpin oleh gubernur untuk tingkat provinsi, walikota untuk tingkat kota, dan bupati untuk tingkat kabupaten).
3. Menyiapkan personel dan Sarpras guna antisipasi, evakuasi dan memberikan pertolongan kepada korban bencana alam (sebagai contoh melengkapi mobil patroli dengan peralatan untuk mengevakuasi korban banjir, tanah longsor, dan pohon tumbang).
4. Melaksanakan sosialisasi dan bimbingan secara intensif dan masif kepada masyarakat terkait dengan potensi bencana alam, simulasi dalam menghadapi bencana, dan pertolongan pertama kepada setiap korban bencana alam agar masyarakat mampu melaksanakan evakuasi secara mandiri.

Related Articles